Perbedaan Mobil Listrik Hybrid Dan Full Elektrik

Perbedaan Mobil Listrik Hybrid Dan Full Elektrik

Industri kendaraan listrik tumbuh dan berkembang pesat.  Meskipun ini luar biasa, pertumbuhan yang cepat menimbulkan banyak kebingungan seputar hal ini.  Salah satu kesalahpahaman terbesar adalah perbedaan mobil listrik hybrid dan full elektrik atau biasa disebut EV.

Perbedaan antara mobil listrik full elektrik dan mobil hybrid adalah mobil listrik full elektrik mengandalkan penuh tenaga listrik yang didapat dari baterai, sedangkan mobil hybrid dijalankan dengan kombinasi tenaga listrik dan bensin dari tangki.

Berikut adalah rincian perbedaan utama antara mobil listrik dan hybrid:

 Mobil listrik full elektrik

Mobil listrik full elektrik , atau EV, berjalan dan diisi dengan tenaga listrik dari baterai.  Bensin atau solar tidak pernah digunakan untuk mengisi bahan bakar mobil listrik.  Listrik yang menggerakkan mobil listrik disimpan di baterainya, sebelum digunakan oleh motor listrik untuk menjalankan mobil ke depan.

Contoh populer kendaraan listrik termasuk Nissan Leaf, Renault Zoe, dan Tesla Model S.

Ada berbagai manfaat menggunakan mobil listrik full elektrik seperti:

  • Kendaraan listrik tidak mengeluarkan polusi di knalpot, yang berarti memiliki dampak lingkungan yang jauh lebih kecil.
  • Mobil listrik hemat biaya, berkat bantuan keringanan pajak pemerintah dan biaya operasional yang lebih rendah dibandingkan dengan mobil bensin.
  • Mobil listrik beroperasi dengan sangat senyap dan umumnya sangat mudah dikendarai, tanpa gearbox dan memiliki banyak tenaga pada kecepatan rendah.
  • Mobil listrik dapat dengan mudah diisi dayanya di rumah melalui pengisi daya rumah pintar.
  • Mobil listrik memiliki baterai dengan kapasitas besar yang mampu menempuh jarak ratusan kilometer untuk satu kali pengisian daya.
  • Biaya perawatan dan pemeliharaan mobil listrik full elektrik lebih murah dari mobil bensin atau mobil hybrid.
Baca Juga  Cara Menghapus Aplikasi di Laptop yang Sudah Tidak di Perlukan

Meskipun kendaraan listrik merevolusi industri otomotif, mereka memiliki sedikit kerugian karena periode ‘pengisian ulang’ yang lebih lama.  Pengisian daya mobil listrik dapat memakan waktu hingga beberapa jam, meskipun pengisi daya mobil listrik yang cepat dapat mengisi daya menjadi sekitar 20 menit.  Namun, dampaknya terhadap lingkungan pasti lebih besar daripada kekurangan kecil ini.  Selain itu, pemilik rumah memiliki opsi untuk mengisi daya kendaraan listrik mereka di malam hari, yang sangat nyaman.

Mobil listrik hybrid

Kendaraan hybrid menggunakan kombinasi listrik yang disimpan di baterai dan bensin yang disimpan di tangki untuk menjalankan kendaraan.

Kendaraan hybrid dapat mengisi baterainya sendiri menggunakan mesin bensin.  Dalam beberapa kasus, hanya inilah mesin bensin – untuk mengisi ulang baterai, yang menggerakkan motor listrik.  Pada jenis kendaraan hybrid lainnya, motor bensin menggerakkan roda secara langsung, tetapi kombinasi baterai / motor tambahan menambahkan beberapa penggerak listrik.

Ada berbagai jenis kendaraan hybrid, termasuk hybrid ringan dan hybrid plug in.

Contoh kendaraan hybrid termasuk Toyota Prius yang ada di mana-mana, Mitsubishi Outlander PHEV yang proporsional, dan BMW i8 yang sporty.  Faktanya, ada lebih dari 50 mobil hybrid saat ini

Beberapa model hybrid tersedia sebagai mobil bensin atau hybrid.  Beberapa kendaraan hybrid juga memiliki opsi plug-in serta versi non-plug-in.  Anda akan terkejut dengan banyaknya mobil yang sekarang tersedia sebagai hybrid dari beberapa merek seperti Volkswagen Golf, Mercedes E-Class, Volvo XC90 dan BMW 3-Series, semuanya sekarang tersedia dengan powertrains hybrid.

Ada beberapa keuntungan menggunakan kendaraan hybrid, terutama jika Anda tidak ingin beralih sepenuhnya ke kendaraan listrik:

Kendaraan hybrid memungkinkan Anda mengurangi jumlah bahan bakar cair yang Anda gunakan.

Baca Juga  Cara Menghilangkan Iklan di Laptop yang Muncul Tiba-Tiba

Anda dapat berkendara tanpa mengeluarkan polusi apa pun untuk jarak yang relatif pendek.  Ini akan menghemat uang , sekaligus mengurangi kerusakan lingkungan.  Namun, penting untuk diingat bahwa penghematan apa pun yang Anda lakukan (keuangan atau lingkungan) akan bergantung pada cara Anda menggunakan kendaraan hybrid, dan bahwa peningkatan biaya untuk membeli kendaraan hybrid mungkin lebih besar daripada jumlah yang Anda hemat untuk bahan bakar.

Itulah beberapa perbedaan mobil listrik hybrid dan full elektrik yang sangat signifikan.

 Jenis mobil listrik yang ada

Ada tiga jenis utama kendaraan listrik (EV):

Battery Electric Vehicle (BEV), Hybrid-Electric Vehicle (HEV) dan Plugin Hybrid-Electric Vehicle (pHEV).

Berikut adalah beberapa penjelasan yang lebih mendalam tentang setiap jenis kendaraan listrik :

 Kendaraan Listrik Baterai (BEV)

Kendaraan listrik baterai (BEV) adalah kendaraan listrik yang ‘benar’ di mana satu-satunya tenaga penggeraknya adalah dari energi listrik.  Baterai kendaraan listrik menyimpan listrik di dalamnya dengan kemasan baterai berkapasitas tinggi.  Tenaga baterai ini digunakan untuk menjalankan semua elektronik on-board serta motor listrik penggerak utama.  Kendaraan baterai listrik digerakkan oleh listrik dari sumber eksternal, outlet listrik atau stasiun pengisian kendaraan listrik khusus. Mobil listrik jenis ini biasa disebut juga dengan EV atau Electric Vehicle.

 Kendaraan Listrik Hybrid (HEV)

Kendaraan listrik hybrid memiliki sistem penggerak dua bagian: mesin bahan bakar konvensional dan penggerak listrik.  Kendaraan listrik hybrid berisi semua komponen baik mesin pembakaran internal dan kendaraan listrik.  Ini termasuk mesin , tangki bahan bakar, transmisi serta paket baterai dan motor listrik.  Beberapa kendaraan yang diklasifikasikan sebagai HEV mungkin hanya memiliki motor listrik kecil dan sistem baterai untuk menggerakkan kendaraan dengan kecepatan rendah.  HEV lain mungkin memiliki mesin bahan bakar yang lebih kecil dan penggerak listrik yang relatif lebih besar.

Baca Juga  Begini Cara Menambahkan Lokasi di Google Maps Tanpa Repot

Sejauh mana kendaraan digerakkan, baik oleh bahan bakar atau tenaga listrik, ditentukan oleh merek dan model kendaraan tertentu.  Di semua kendaraan listrik hybrid, satu-satunya sumber energi adalah bahan bakar, energi listrik dihasilkan secara sekunder melalui alternator atau pengereman regeneratif.

 Kendaraan Listrik Plug-in Hybrid (PHEV)

Kendaraan listrik plug-in Hybrid (PHEV) mirip dengan kendaraan listrik hybrid penuh, kecuali proporsi energi yang lebih besar yang digunakan untuk menggerakkan kendaraan  adalah listrik, bukan bahan bakar.  Kendaraan ini memiliki penggerak listrik dan kapasitas penyimpanan baterai yang lebih besar daripada kendaraan listrik hybrid penuh dan juga dilengkapi dengan mesin pembakaran internal (bensin / diesel) yang lebih kecil.  Kendaraan dirancang untuk menggunakan mesin bahan bakar saat listrik baterai hampir habis atau untuk mengganti drivetrain listrik saat lebih banyak tenaga yang dibutuhkan.  Karena PHEV dapat diisi ulang dari stopkontak listrik, maka dimungkinkan untuk menggerakkan mereka sepenuhnya dengan energi listrik. Menggunakan kendaraan jenis ini daoat menghemat energi dan juga biaya lebih besar daripada menggunakan mobil listrik full hybrid.

Meskipun demikian, biaya perawatan dan pemeliharaan untuk mobil jenis ini cenderung lebih mahal karena menggunakan dua sistem penggerak yaitu mesin pembakaran internal dan motor listrik.

Dengan mengetahui jenis-jenis mobil listrik yang ada di pasaran, kita dapat memahami sepenuhnya apa saja perbedaan mobil listrik hybrid dan full elektrik. Hal ini akan sangat memudahkan bagi Anda yang berniat untuk membeli mobil listrik sebagai kendaraan masa depan Anda.

Originally posted 2021-07-31 02:29:51.